Minggu, 23 Juni 2024

Kades Sayati: Jika ‘Keukeuh’ Dijadikan Tempat Biliard Ruko Itu Akan Disegel Selamanya

5 Juni 2024 04:35

INNews.com, Bandung – Sebuah ruko di RT 03/ RW 07 Desa Sayati Kecamatan Margahayu Kabupaten Bandung yang sempat akan difungsikan sebagai tempat billiard ditolak warga.

Kepala Desa Sayati, Nanda Kusnandar menjelaskan, asalnya dari laporan warga RW 07, dan ditindaklanjuti rapat Pemdes, Polsek, Koramil, BPD, forum RW warga 07, dan RT.
Hasilnya oleh seluruh peserta rapat ditolak.

“Berawal dari adanya pembangunan di ruko yang dulu bekas Krisbown. Informasi dari masyarajat ruko itu akan dijadikan tempat bilyar. Saya menugaskan kadus dan sekdes untuk mengkonfirmasikan karena memang pelaksanaan kegiatan tersebut belum pernah ada konfirmasi, baik ke warga masyarakat termasuk RT/RW apa lagi pemerintah desa maupun kecamatan.
Ternyata betul tempat tersebut akan dijadikan tempat biliard,” terang Nandar.

Karenanya, pada hari Kamis, 30 Juni 2024 Nandar mengundang pemilik tempat tersebut melalui kuasa hukumnya, karena khawatir terjadi gejolak di masyarakat. “Perlu diketahui bahwa warga Desa Sayati yang memang di bidang agamanya cukup kuat, sehingga ketika kegiatan apapun, jangankan tempat bilyar tempat-tempat yang disinyalir tidak biasa dari semestinya pasti selalu ada informasi pada pemerintah desa,” terang Nandar.

Warga masyarakat Desa Sayati menurut Nandar sebetulnya sangat baik bagi siapa pun yang ingin berinvestasi, welcome. “Tapi jenis usaha yang akan dijalankan itu apa. Kalau untuk tempat biliar tidak,” katanya.

Nandar mengaku, sebelum disampaikan warga, dirinya menyampaikan statemen yang cukup jelas didengar oleh masyarakat. “Bahwa saya atas nama pribadi juga atas nama pemerintah desa menolak adanya kegiatan billiard . Setelah itu, baru saya memberi kesempatan ada tokoh pamuda, tokoh agama, termasuk lembaga, hadir juga camat dan kapolsek Margahayu,” katanya.

Dari hasil rapat tersebut warga Desa Sayati menolak dan sudah tidak boleh ada pekerjaan lagi. “Kenapa saya punya statemen seperti itu, mereka tidak paham kultur Desa Sayati seperti apa, dan saya bicara bukan atas nama pribadi, cuma saya perlu pertegas kembali bicara secara pribadi pun saya tolak, bicara secara institusi pemerintah desa karena warga masyarakat desa terdekat, pengurus RT, RW, tokoh agama menolak,” terangnya.

Menjawab kekhawatiran warga pemilik ruko tidak menghentikan kegiatannya, kades akan bertindak tegas. “Kalau mereka tetap melakukan kegiatan apa lagi untuk kegiatan bilyar saya akan menempuh prosedural, saya akan membuat surat dan akan disaksikan oleh Satpol PP Polsek, akan saya segel untuk selamanya,” tandas Nandar. ***Sopandi

Berita Terkait

Komentar

344d920b-801a-4dad-97e7-00209261eaf6
banner-iklan

Terpopuler

SANA SOPIANA
BANNER-2

Berita Terbaru